Liputan BBC ” Sisi Gelap Musik Kpop “



Sebenarnya berita ini merupakan berita yang sudah lama, bahkan mungkin beberapa dari teman sudah mengetahui berita yang satu ini. Tapi, entah kenapa aku ingin reshare info satu ini. Yeah, anggap saja info lama terungkap kembali ya teman hehe...beside, ini juga kan informasi jadi ini penting! sebagai tambahan pengetahuan atau mungkin mengingat kembali hehe (^o^)v 

Pada tahun 2009, tiga anggota DBSK mengajukan gugatan terhadap SM Entertainment, mengklaim bahwa 13 tahun kontrak mereka terlalu panjang dan telah diperpanjang tanpa sepengetahuan mereka, jadwal mereka membebani, dan distribusi pembayaran yang tidak adil.

BBC News baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel berjudul “Sisi gelap dari musik pop Korea Selatan”. Kata sapa? Ada kekuatan jahat di balik semua lagu tari manis, kostum berwarna permen, dan senyum putih spektakuler? Menurut BBC, ya (meskipun tidak sesederhana itu). Ini perusahaan manajemen yang kadang mengikat bintang terbesar mereka dalam “kontrak budak yang mengikat [mereka] bintang trainee ke penawaran eksklusif panjang, dengan sedikit kontrol atau imbalan keuangan.”

Gagasan bahwa daftar selebriti idola mungkin gaya hidup mereka tertekan sebagai kejutan bagi siapa pun yang hanya melihat desainer mode mereka, hadiah mewah yang mereka terima, mobil-mobil mahal mereka.Mereka yang ada perbudakan oleh dunia hiburan Korea, ini perangkap mewah  dari bagian gambar  yang kita telah buat dengan harapan boyband kami dan girlband. Anda akan melihat petunjuk realitas jauh lebih glamor, idol pingsan di panggung karena kelelahan atau mengambil absen yang tak terbatas , dan beberapa tuntutan hukum terhadap perusahaan manajemen yang mengklaim jadwal terlalu ketat, pembayaran kecil, dan kontrak yang mengikat yang dapat lebih lama dari rentang satu dekade.



Pada bulan Januari tahun lalu, beberapa anggota Kara mengajukan gugatan untuk mengakhiri kontrak mereka dengan DSP Entertainment, mengklaim bahwa perusahaan memaksa mereka ke dalam jadwal stres dan membantah mereka mendapat bagian yang adil dari keuntungan.

Apa yang aneh tentang ini adalah bahwa K-Pop adalah industri yang sangat terkenal dan menguntungkan. BBC menyatakan bahwa kemungkinan penjualan global mencapai $ 60 juta 2010. Jadi, dengan semua uang itu seharusnya masuk, apa yang terjadi? Pada dasarnya, kata BBC, ada dua masalah. Salah satunya adalah bahwa K-pop mahal untuk diproduksi. Semua lagu-lagu pop cekatan, gerakan tarian dipoles, dan physique murni (yang kita semua tahu) datang pada harga yang serius. Grup idola favorit Anda tidak diragukan lagi membutuhkan tim besar manajer, koreografer, stylist, penulis, dan produser, serta ” tahun belajar bernyanyi, pelajaran tari biaya pelatihan, akomodasi, dan hidup ” per anggota. Ditambah , dengan biaya yang harus diperoleh kembali. Setelah melakukannya,  director mengklaim untuk DSP Entertainment, ” Kadang-kadang ada sedikit yang tersisa untuk performers.”

Masalah lainnya adalah meskipun  dari jumlah keseluruhan, pasar domestik tidak menutup biaya, penjualan CD dengan kinerja yang buruk, dan situs musik digital mencoba untuk bersaing dengan situs musik bajakan dengan pemotongan harga mereka dari beberapa sen per lagu. Dengan pandangan suram, para artis tidak punya pilihan selain untuk memperluas luar negeri. Menurut seorang eksekutif musik distribusi label, ” Banyak artis papan atas membuat lebih banyak uang dari satu minggu di Jepang daripada yang mereka lakukan dalam satu tahun di Korea.” Itu berarti kewajiban lebih untuk yang sudah sibuk  menjadi penyanyi.



Pada tahun 2009, Super Junior Hangeng mengajukan pemutusan kontrak dari SM, dia mengklaim bahwa 13 tahun kontrak tidak sah,  membagikan jumlah uang yang tidak adil kepadanya, dan dia dipaksa untuk melakukan hal-hal yang tidak dalam kontrak. Oh, dan dia juga terkena penyakit ginjal sebagai akibat  tidak memiliki satu hari off dalam dua tahun.

Mungkin ada cahaya di ujung terowongan. Satu orang percaya bahwa model bisnis saat ini adalah “tidak berkelanjutan” – yang berarti bahwa industri K-Pop  memiliki pilihan selain untuk menjalani pergolakan besar di masa depan. Dan ketika itu terjadi, mudah-mudahan akan mencerminkan beberapa perubahan dalam mendukung para artis.

Bagaimana menurut Anda? Apakah uang benar-benar uang begitu sedikit bagi selebriti dan tidak ada kompensasi bagi mereka? Jika demikian, adakah hal-hal yang bisa diselesaikan dengan meringankan beban mereka, atau mereka harus mendorong ke depan untuk mencoba untuk membuat lebih banyak uang? Dan sebagai fans, bagaimana Anda membantu idola favorit Anda? Jelas, ini adalah beberapa pertanyaan yang cukup sulit untuk dijawab, dan kami pikir BBC melakukan sebuah pekerjaan yang mengagumkan dalam pelaporan ini. Pasti layak untuk dibaca!


Source: BBC
Via: Soompi
Indotrans: ochirosy@afc

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.